BERSERAKAN
Now Reading
Menelusuri Asham, Kota Emas Kuno di Selatan Makkah

Menelusuri Asham, Kota Emas Kuno di Selatan Makkah

by daunjatuhJanuari 19, 2018

DAUNJATUH.COM – Desa Asham adalah desa di Saudi Arabia yang telah menceritakan tentang masa-masa awal Islam, dan wilayah ini dianggap sebagai perpanjangan dari peradaban dan peristiwa sejarah Makkah.

Konvoi kafilah dahulu meninggalkan Makkah atau memasukinya melewati desa Asham. Nama desa ini pun telah dikaitkan dengan Makkah dalam berbagai buku sejarah, dan sekarang ini dianggap sebagai tengara sejarah dan arkeologi.

Gubernur Al-Qunfudah di provinsi Makkah menyataka telah memiliki warisan sejarah besar yang berkembang selama berabad-abad. Ini akan yang menjadikannya sebagai daya tarik wisata unik yang dikunjungi oleh orang-orang dari Makkah dan sekitarnya, terutma mereka yang ingin menikmati peninggalan langka dan mempelajari kisah hunian orang-orang pada masa lalu. Dan, Al-Qunfudah memiliki banyak pusat, termasuk Al-Mazilif, yang terletak 25 km dari kota dan kini menjadi tempat tinggal warisan desa “Asham.”

Asham terletak di tepi Wadi Qarma (lembah Qarma). Sheikh bin Marzouq, yang adalah orang bijak, menyadari pentingnya desa ini, mempertahankannya, dan berkontribusi besar untuk melestarikan banyak prasasti dan artefaknya. Kemudian datang sejarawan Hassan bin Ibrahim Al-Faqih, yang mengungkapkan banyak rahasia desa ini dalam bukunya, “Mikhlaf Asham.”

Komisi Pariwisata dan Warisan Budaya Saudi (SCTH) menerapkan penggalian arkeologi di situs sejarah Asham. Fase ini mencakup dimulainya kembali pekerjaan penggalian yang diluncurkan di Hijriah 1402 (1982) dan karya arkeologi lainnya yang dimulai di 1407 Hijriah (1987). Proyek saat ini difokuskan untuk memverifikasi tingkat penemuan arkeologi, dan mendeteksi alat dan metode pertambangan. Penggalian terkonsentrasi di pasar komersial di situs ini.

Anggota Dewan Shoura dan konsultan SCTH, Ahmed bin Omar Al-Zailai, percaya pentingnya Asham karena terletak pada fakta bahwa ini adalah salah satu situs arkeologi Islam penting di Saudi Arabia. Di sana sejumlah besar prasasti tertulis – diperkirakan berjumlah ratusan – dengan berbagai macam dekorasi.

Dia mengatakan, Asham adalah desa Tihami Islam yang dikenal sejak masa pra-Islam dan dihancurkan pada abad ke 5 (Hijriah). Terletak 300 km selatan Makkah dan menghubungkan dataran Tihamah di barat ke pegunungan di timur.

“Asham memainkan peran komersial utama sebagai titik persimpangan bagi peziarah yang datang mengunjungi Makkah dan pedagang yang pindah antara Yaman, Hijaz, dan tambang emas,” tambahnya.

Meskipun penting, Asham adalah salah satu situs Islam yang paling tidak disebutkan dalam buku dan sumber Arab. Beberapa geografer Muslim menulis tentang hal itu dengan beberapa rincian. Yang pertama adalah Al-Yaqoubi, yang meninggal pada tahun 284 H. Geografer lain yang menyebut Asham adalah Ibn Khordathaba dan Al-Hamdani, yang menggambarkannya sebagai tambang emas, dan juga Al-Makdissi, Al-Bakri, Al- Sharif, Al-Idrissi, dan lainnya.

Dari apa yang penulis geografi telah menulis, kita dapat melihat bahwa Asham bukan hanya kota berpenduduk padat dan makmur, tapi juga ibu kota selatan untuk Makkah, yang dikenal sebagai Mikhlaf Asham.

Al-Zailai juga menunjukkan bahwa Arab Saudi saat ini memiliki 32 lokasi penggalian. Penggalian bekerja di Asham dimulai sebulan yang lalu dan akan dilanjutkan dalam waktu dua bulan.*

Sumber : Ihram

About The Author
daunjatuh

You must log in to post a comment