KABAR ANGIN
Now Reading
Antrean Haji Indonesia Capai 42 Tahun, Malaysia Bisa 93 Tahun

Antrean Haji Indonesia Capai 42 Tahun, Malaysia Bisa 93 Tahun

by daunjatuhDesember 7, 2016

DAUNJATUH.COM – Persoalan kuota haji menjadi salah satu tema yang dibahas pada forum Menteri Agama Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Singapura (MABIMS). Faktanya, keempat negara ini mempunyai persoalan yang sama, yaitu terkait antrean haji.

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan, bahwa antrean haji di Indonesia paling lama 42 tahun, yaitu pada salah satu kabupaten di Sulawesi Selatan. “Sementara antrean paling pendek di Indonesi adalah 9 tahun,” ungkapnya.

Dibandingkan Malaysia, kata Lukman, maka antrean bahkan haji Indonesia masih lebih pendek. Mengutip pernyataan Menteri di Jabatan Perdana Menteri Malaysia Mejar Jeneral Dato Seri Jamil Khir bin Haji Baharom, antrean haji di Malaysia mencapai 93 tahun. Sementara antrian haji di Singapura adalah 35 tahun, sedang di Brunei Darussalam hanya 3 -4 tahun.

Antrian semakin panjang seiring dengan kebijakan pemerintah Arab Saudi untuk memotong kuota haji negara pengirim jamaah sebesar 20 persen. Kuota normal Indonesia adalah 211 ribu jamaah, terkurangi 42.200 dalam setiap tahunnya sejak 2013. Sementara Malaysia dalam empat tahun terakhir kuotanya berkisar 22 ribu, Singapura 680 jamaan, sedang Brunei sekitar 300-an.

Terkait itu, Menag pada forum MABIMS mengusulkan, agar masing-masing anggota MABIMS berkirim surat ke Arab Saudi meminta agar kuota haji tahun depan kembali normal, tidak dipotong 20 persen. “Indonesia sudah bersurat. Jika lainnya bersurat, akan semakin baik,” ujar Menag pada sidang MABIMS ke-17 tahun 2016 di Kuala Lumpur, Malaysia, Selasa (6/12).

Selain kuota, Menag juga mengusulkan, agar MABIMS memohon kepada Saudi untuk tidak memberlakukan visa berbayar bagi jamaah umrah. “Kami sudah memohon kepada Saudi, khusus untuk umrah agar dikecualikan. Apakah ini juga bisa diusulkan bersama?” ujar Menag.

Angota MABIMS menyambut baik usulan Menag, khususnya yang terkait dengan visa umrah. Rumusan tentang ini, bahkan dituangkan sebagai hasil MABIMS ke-17 di Malaysia ini. Rumusan itu menyebutkan, MABIMS sepakat mengenai penanganan masalah umrah dan itu membutuhkan penelitian lebih lanjut dengan melibatkan negara-negara anggota.

Terkait kuota, dalam rumusan hasil disebutkan bahwa Malaysia dan Indonesia dapat mengusulkan kepada Pemerintah Arab Saudi agar kuota haji dikembalikan kepada kuota asal. Selain itu, kedua Negara ini juga bisa mengajukan permohonan agar tambahan biaya umrah dikecualikan dari kebijakan visa berbayar untuk jemaah yang akan menunaikan ibadah umrah kali kedua dan seterusnya.*

Sumber : Kemenag

About The Author
daunjatuh

You must log in to post a comment